“Selepas tarikh ini, anda perlu menerima syarat baru untuk terus menggunakan WhatsApp atau anda sentiasa boleh menghapus akaun anda,” kata gergasi pemesejan

 WhatsApp telah menghadapi kritikan mengenai bagaimana ia memperlakukan privasi penggunanya

 WhatsApp diatur untuk memperbarui Syarat Perkhidmatannya pada tahun 2021, memaksa pengguna untuk menyetujui peraturan privasi baru atau kehilangan akses ke aplikasi, menurut penguji awal platform pesanan popular.

 Tangkapan skrin “Syarat dan Pembaharuan Dasar Privasi” telah dikongsi oleh WaBetaInfo, yang mengatakan syarat baru berkaitan dengan bagaimana aplikasi pesanan paling popular di dunia memproses data pengguna.

 “Dengan mengetuk Setuju, anda menerima syarat baru, yang berkuat kuasa pada 8 Februari 2021,” kata kemas kini.

 “Selepas tarikh ini, anda perlu menerima syarat baru untuk terus menggunakan WhatsApp atau anda selalu dapat menghapus akaun anda.”

 WhatsApp biasanya tidak mengomentari ciri yang belum dirilis tetapi mengesahkan kepada The Independent bahawa semua pengguna “mesti bersetuju” dengan syarat baru pada 8 Februari 2021 jika mereka ingin terus menggunakan aplikasi tersebut.

 Jurucakap firma itu mengatakan perubahan yang berkaitan dengan cara perniagaan dapat beroperasi di platform dan berinteraksi dengan pengguna.  Maklumat lebih lanjut mengenai perkara ini akan dijelaskan dalam catatan blog bulan Oktober.

 WhatsApp telah menghadapi kritikan mengenai bagaimana ia beroperasi sejak Facebook membelinya pada tahun 2014 dalam perjanjian bernilai $ 19 bilion.

 Pada tahun 2018, pengasas WhatsApp Jan Koum mengundurkan diri sebagai ketua pegawai eksekutif syarikat itu di tengah-tengah kebimbangan mengenai privasi dan keselamatan data.

 “Hari-hari ini syarikat mengetahui secara harfiah segala sesuatu tentang anda, rakan anda, minat anda, dan mereka menggunakan semuanya untuk menjual iklan,” tulisnya dalam catatan blog sebelum penjualan Facebook.

 “Di setiap syarikat yang menjual iklan, sebahagian besar pasukan kejuruteraan mereka menghabiskan penambangan data mereka seharian, menulis kod yang lebih baik untuk mengumpulkan data peribadi anda … ingat, apabila pengiklanan terlibat, anda adalah pengguna produknya.”

 Koum tidak memberikan alasan khusus untuk meninggalkan syarikat itu, walaupun sumber yang dekat dengan masalah itu mengatakan kepada The Washington Post pada masa itu bahawa ia berkaitan dengan pertembungan yang tidak dapat diselesaikan mengenai keputusan Facebook untuk menggunakan data peribadi untuk tujuan pengiklanan.

 Rekan pengasas bersama Brian Acton, yang juga meninggalkan aplikasi itu setelah pengambilalihan Facebook, mengatakan dalam wawancara dengan Forbes setelah pemergiannya: “Saya menjual privasi pengguna saya untuk keuntungan yang lebih besar.  Saya membuat pilihan dan kompromi.  Dan saya hidup dengan itu setiap hari. “

 Tahun lalu, pengasas aplikasi pesanan pesaing Telegram mendakwa bahawa WhatsApp tidak akan pernah selamat setelah terdapat kekurangan keselamatan yang besar yang menjejaskan privasi 1.5 bilion pengguna.

 “WhatsApp mempunyai sejarah yang konsisten – dari enkripsi sifar sejak awal hingga berturut-turut masalah keselamatan yang sangat sesuai untuk tujuan pengawasan,” tulis Pavel Durov dalam catatan blognya.

 “Melihat ke belakang, tidak ada satu hari pun dalam perjalanan 10 tahun WhatsApp ketika perkhidmatan ini selamat.”